Friday, September 21, 2007

Sah Nurin

entry-content'>

Sah lah sudah mayat kanak2 yang ditemui di dalam beg pakaian itu adalah Allahyarham Nurin Jaslin. Selama kisah kehilangannya disiarkan, saya berdoa dari kejauhan agar Nurin ditemui dalam keadaan selamat. Tetapi sebaik penemuan beg mayat di sebuah kedai, saya sama seperti keluarga si mati, berharap dan berdoa agar mayat itu bukan kanak2 malang itu. Tapi jika bukan Nurin, siapa? Soal anak saya kemudian. Saya jawab siapa2lah, asal bukan Nurin.

Dengan senyum sinis anak saya yang berusia 12 tahun memandang saya. Dari sinis liriknya saya faham maksudnya. Jika mayat itu bukan Nurin sekali pun, masih namanya kanak2 juga, kan? Masih perlu dikasihi, disayangi dan dikasihani. Cuma kisah Nurin diperluas sehingga kita yang tidak punya sebarang pertalian darah turut berasa kasih dan belas ke atasnya. Sebarang berita buruknya turut meruntun perasaan. Namun siapa pun dia, dia masih perlukan perlindungan sewajarnya dari kita, orang2 dewasa.

Tepat jam 8 malam ini luruh air mata saya. Betapa hiba, betapa sayu. Gadis sunti yang tidak berdosa terkorban dik kekejaman manusia rakus tidak berperikemanusiaan! Zalim sungguh! Sebaiknya mereka ini menjadi haiwan. Dan kaum haiwan sendiri pasti mengutuk perbuatan mereka kerana singa jantan yang ganas itu sendiri tidak akan memperlakukan anak2 singa sezalim itu.

11 comments:

zalisa maz said...

Kesan daripada peristiwa ini, saya menjadi semakin tegas pada anak2. Bimbang apabila mereka lambat pulang.

Purpleheart said...

Sedangkan binatang pun tak sekejam itu, kenapalah manusia yang ada akal dan hati buat macam tu..

Rasha_rz said...

Ha, Lisa. Mujur juga kak ila tidak dikurniakan anak perempuan. Kalau tak, mungkin kak ila akan resign. Duduk jadi suri rumah sepenuh masa, jadi driver anak setiap masa.

Rasha_rz said...

purpleheart, salam kenal dari kak ila.Terima kasih sudi berkunjung.

Jiwa Rasa said...

Salam Ramadan,

Moga Allah beri kekuatan kepada keluarga Nurin.

Mungkin kisah sedih dan hiba ini boleh dijadi latar untuk novel akan datang?

Rasha_rz said...

InsyaAllah, Jiwa rasa. Dan saudara pun. Saya tunggu novel itu.

mohamadkholid said...

jangan lupa - penjenayah sebegitu sadis biasanya mempunyai topeng-topeng...

Rasha_rz said...

Hei, awak Kholid yang sama2 berbengkel di DBP (bengkel penulisan puitika sastera)hari tu ya? Bersama dengan Faisal Tehrani? Ah, lamanya kengkawang menyepi. Apa2 pun terima kasih kerana sudi mampir lalu menitipkan sesuatu buat kak ila.

Anonymous said...

Dey banyaknya blog kak ramlah ni hehehee .... terima kasih atas sokongan kak ... Insyallah ... kita sama terus lestari dlm menulis ...

Serunai Faqir aka SF said...

Hehehe saya tu - sf lupa tulis nama lak

Rasha_rz said...

Tak apa, lupa dan lalai penyakit manusia. Tidak ada yang telepas darinya.


Free shoutbox @ ShoutMix